0

Arti Hidup dari Sebatang Pensil

temans, entah mengapa tiba-tiba saya teringat khutbah jumat seminggu yang lalu, ketika itu saya diberi kesempatan untuk sholat jumat di masjid Pasaraya Blok M.

ketika khotib naik mimbar, entah namanya siapa, yang jelas sang khotib dipanggil professor oleh panitia sholat jumat masjid al latief tersebut.

judul khutbahnya sangat singkat, sederhana sekali, yakni meneladani hidup dari sebatang pensil. isinya menakjubkan, dimulai dengan ayat 4 surat al alaq. selanjutnya khutbah berisi kurang lebih seperti ini:

Tulisan ini menceritakan kisah penuh hikmah dari sebatang pensil. Dikisahkan, sebuah pensil akan segera dibungkus dan dijual ke pasar. Oleh pembuatnya, pensil itu dinasihati mengenai tugas yang akan diembannya, maka, beberapa wejanganpun diberikan kepada si pensil.

Inilah yang dikatakan oleh si pembuat pensil tersebut kepada pensilnya, Wahai pensil, tugasmu yang pertama dan utama adalah membantu orang sehingga memudahkan mereka menulis. Kamu boleh melakukan fungsi apapun, tapi tugas utamamu adalah sebagai alat menulis. Kalau kamu gagal berfungsi sebagai alat tulis seperti macet atau rusak, maka tugas utamamu gagal.

Kedua, agar dirimu bisa berfungsi dengan sempurna, kamu akan mengalami proses penajaman. Memang meyakitkan, tapi itulah yang akan membuat dirimu menjadi berguna dan berfungsi lebih optimal

Ketiga, yang penting bukanlah yang ada di luar dirimu. Yang penting, yang utama dan yang paling berguna adalah yang ada di dalam dirimu. Itulah yang membuat dirimu berharga dan berguna bagi manusia

Keempat, kamu tidak bisa berfungsi sendirian. Agar bisa berguna dan bermanfaat, maka kamu harus membiarkan dirimu bekerja sama dengan manusia yang menggunakanmu

Kelima, bila kamu membuat kesalahan, jangan pernah ragu untuk secepatnya menggunakan penghapus yang ada dalam dirimu untuk menghapus kesalahan itu.

Keenam, di saat-saat terakhir, apa yang telah engkau hasilkan itulah yang menunjukkan seberapa hebatnya dirimu yang sesungguhnya. Bukanlah pensil utuh yang dianggap berhasil, melainkan pensil-pensil yang telah membantu menghasilkan karya terbaik, yang berfungsi hingga potongan terpendek. Itulah yang sebenarnya paling mencapai tujuanmu dibuat.
Sejak itulah, pensil itupun masuk ke dalam kotaknya, dibungkus, dikemas, dan dijual ke pasar bagi para manusia yang membutuhkannya.

Kisah pensil ini mengingatkan tujuan dari kehadiran manusia ke dunia ini. Setiap mamusia seharusnya meyakini, bukanlah tanpa sebab ia diciptakan dan dilahirkan, dengan demikian, kehadirannya di dunia ini harus menggenapi dan menyelesaikan tujuannya.

pensil1

dalam sekali rasanya isi khutbah ini, dengan contoh yang sangat simpel, hanya dari sebatang pensil.

mudah-mudahan bisa bermanfaat buat kita semua.

0

Pemimpin yang Mengurus Perkawinan

sakinah

Salah satu ciri pemimpin yang baik adalah pemimpin yang memperhatikan kebutuhan (fitrah) anak buahnya. Seperti dicontohkan Rasulullah Saw terhadap salah seorang pembantu rumah tangganya, Rabiah al Aslamy. Rabiah adalah seorang pembantu Rasulullah yang telah dewasa. Suatu ketika, beliau bertanya kepadanya: “Apakah kamu tidak ingin menikah?”

“Demi Allah, aku tidak menginginkannya karena aku tidak punya apa-apa untuk menghidupi istri. Apalagi, aku tidak suka ada sesuatu yang menyibuki diriku sehingga aku tidak bisa mengerjakan sesuatu untukmu”, jawab Rabiah.

Rasulullah masih bertanya lagi dengan pertanyaan yang sama dan Rabiah pun menjawab dengan jawaban yang sama pula. Namun, dalam hatinya ia berkata: “Demi Allah, tentu Rasulullah lebih tahu daripada aku apa yang lebih tepat bagiku di dunia dan akhirat. Maka, bila Rasulullah bertanya lagi aku akan menjawab: “Ya Rasul, perintahkan kepadaku menurut kehendakmu.”

Ternyata, beliau bertanya lagi dengan pertanyaan yang sama seperti tadi. Rabiah pun menjawab dengan jawaban yang sudah dipersiapkannya itu. Rasulullah kemudian mengatakan “Pergilah ke keluarga Fulan dari kalangan anshar. Katakan kepada mereka, “Sesungguhnya, Rasul mengutusku kepada kalian agar kalian menikahkan aku dengan si fulanah (salah seorang diantara wanita mereka).”

Rabiah kemudian berangkat ke sana dan ia pun mengatakan apa yang diajarkan oleh Rasul kepadanya.

Mereka menjawab: “Selamat datang kepada Rasulullah dan utusan Rasulullah. Demi Allah, utusan Rasulullah tidak boleh kembali sebelum keperluannya terpenuhi.”

Mereka kemudian menikahkan Rabiah, berlaku lemah lembut, dan tidak menanyakan mas kawin. Rabiah kemudian kembali kepada Rasulullah dengan perasaan sedih. Rabiah mengatakan kepada Rasul, “Ya Rasul aku telah mendatangi suatu kaum yang mulia, mereka menikahkan aku berlaku lemah lembut kepadaku dan tidak menanyakan mas kawin yang seharusnya aku tunaikan. padahal aku tidak punya apa-apa untuk mas kawin.”

Rasulullah kemudian mengatakan, “Wahai orang-orang aslam, kumpulkan dan berikan kepadanya butir-butir emas.”

Mereka mengumpulkan butir-butir emas dan memberikannya kepada Rabiah dan membawanya kepada Rasul. Sesudah itu, beliau menyatakan, “Pergilah dan bawalah ini kepada mereka dan katakan, “ini mas kawinnya.”

Rabiah kemudian mendatangi mereka dan mereka pun menerima mas kawin itu dengan senang hati, bahkan mereka mengatakan, “ini cukup banyak dan baik”

Sesudah itu Rabiah kembali lagi kepada Rasul dengan wajah muram. Beliau pun bertanya, “Wahai Rabiah mengapa kamu kelihatan sedih?”

” Ya Rasul aku belum pernah melihat suatu kaum yang lebih mulia dari mereka yang rela dengan apa yang kuberikan, berbuat dan berkata baik. Padahal, aku tidak punya apa-apa untuk resepsi perkawinan.”, jelas Rabiah.

Rasulullah bersabda lagi, “Wahai orang-orang, kumpulkan domba untuknya.” Maka, merekapun mengumpulkan domba-domba yang gemuk untuk Rabiah. Bahkan beliau menyatakan lagi, “Pergilah kepada Aisyah dan katakan kepadanya, “Hendaklah kamu mengirim sekeranjang makanan.”

Aisyah memberikan sembilan takar gandum, jumlah yang cukup banyak. Bahkan ia mengatakan, “Andai kami masih mempunyai makanan selain itu, kamu boleh mengambilnya.”

Setelah Rabiah memperlihatkan apa yang diterimanya kepada Rasul, maka beliau memerintahkan agar Rabiah segera membawanya kepada mertuanya itu. Ketika Rabiah tiba bersama beberapa sahabat, sang mertua mengatakan, “Kalau roti cukup kami yang mengerjakannya, sedangkan domba kalian yang mengerjakannya.”

Alhasil, Rabiah bersama beberapa sahabat menyembelih, menguliti dan memasak domba itu. Maka diadakanlah walimah dengan roti dan daging kambing.

Dari kisah diatas, ada pelajaran yang dapat kita petik bersama tentang tipikal seorang pemimpin, yakni:

1. Setiap pemimpin hendaknya memahami dan merespon apa yang menjadi kebutuhan anak buah atau masyarakatnya. Kepekaan seorang pemimpin mestilah terus diasah agar responsif terhadap lingkungannya.

2. Hendaknya seorang pemimpin mengeluarkan kebijakan-kebijakan yang sifatnya mempermudah bukan mempersulit keadaan anak buah atau masyarakatnya.

Semoga bermanfaat.

disarikan oleh penulis dari buku “beginilah seharusnya menjadi pemimpin, ust ahmad yani”.